KITAB KUNING DAN PESANTREN MENJAWAB TANTANGAN GLOBALISASI

I. Pendahuluan

Indonesia merupakan salah satu negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam, dan menjadikan Islam bukan hanya sebagai agama tetapi juga ideologi yang mempengaruhi segala orientasi, pola berfikir (paradigma), pola tingkah laku baik dalam bernegara dan bermasyarakat. Islam dalam hal ini adalah ajaran, ideologi dan sekaligus way of life juga menjadi tradisi yang mendarah daging. Perkembangan zaman dewasa ini menelurkan berbagai permasalahan baru sehingga membutuhkan legalitas hukum yang pasti dalam pandangan agama Islam. Hal ini dimaksudkan agar masyarakat kita bisa menjalani hidup ini dengan penuh keyakinan dan harapan bisa mendapatkan sa’adatun fi ad-daraini.Pesantren adalah sebuah wahana pendidikan agama Islam, dan merupakan tempat dimana berkumpulnya para ulama dan para calon ulama (santri) sebagai penerus para nabi yang menyampaikan ajaran samawi. Mereka sering sekali dijadikan rujukan masyarakat dalam mengatasi permasalahan hidup agar mereka bisa mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akhirat. Pada umumnya para ulama dan santri menjawab pelbagai permasalahan hidup dengan merujuk kepada kitab kuning. Baca lebih lanjut
Iklan

TIGA MODEL PENGUATAN (PENGUATAN KURIKULUM, PEMBELAJARAN DAN KELEMBAGAAN) DALAM PENDIDIKAN ISLAM

A. PENDAHULUAN

Ilmu pengetahuan Islam secara umum mengajarkan yang ma’ruf (amar ma’ruf) dan mencegah kemunkaran (nahi munkar) yang berdasar pada al-Qur’an dan as-Sunnah. Pendidikan Islam mengupayakan pendalaman iman dan ilmu, sebagaimana yang dipopulerkan M. Iqbal dengan keseimbangan dzikir dan pikir. Adanya dua unsur tersebut akan mampu merealisasikan ketenangan dan kemantapan jiwa anak serta memberikan landasan yang kuat bagi anak dalam menghadapi pasang surut kehidupannya kelak.
Pendidikan Islam memiliki watak progresif, berorientasi untuk maju dan semakin meningkatkan kualitas dalam kancah dunia edukasi. Pendidikan Islam yang diwakili oleh madrasah dan pesantren memiliki cara-cara spesifik dalam usaha penguatan jati dirinya, baik dalam lingkup kurikulum, pembelajaran, maupun kelembagaan. Tiga lingkup penguatan ini menarik untuk dikaji, sehubungan dengan citra madrasah dan pesantren semakin teralienasi akibat pengaruh arus globalisasi. Demikian pula dengan pendidikan agama Islam, sebagaimana yang telah kita ketahui telah banyak menyumbangkan saham dalam perbaikan dan peningkatan budi pekerti bangsa, baik secara formal maupun non formal seperti pengajian, majlis ta’lim, halaqah di masjid, dan di institusi keagamaan lainnya. Baca lebih lanjut

MAQASHID AS-SYARIAH DAN IMPLIKASINYA DALAM HUKUM ISLAM

 I. PENDAHULUAN
Suatu waktu Nabi Muhammad SAW melarang kaum muslimin menyimpan daging kurban kecuali dalam batas tertentu, sekedar bekal untuk tiga hari. Akan tetapi, beberapa tahun kemudian peraturan yang ditetapkan oleh Nabi Muhammad itu dilanggar oleh para sahabat. Permasalahan itu disampaikan kepada Nabi Muhammad. Beliau membenarkan tindakan para sahabat itu sambil menerangkan bahwa larangan menyimpan daging kurban adalah didasarkan atas kepentingan Al Daffah (tamu yang terdiri dari orang-orang miskin yang datang dari perkampungan sekitar Madinah). Setelah itu, Nabi Muhammad bersabda, “Sekarang simpanlah daging-daging kurban itu, karena tidak ada lagi tamu yang membutuhkannya”.Dari kasus tersebut terlihat, adanya larangan menyimpan daging kurban diharapkan tujuan syariat dapat dicapai, yakni melapangkan kaum miskin yang datang dari dusun-dusun di pinggiran Madinah. Setelah alasan pelarangan tersebut tidak ada lagi, maka larangan itu pun dihapuskan oleh Nabi SAW.Dari ketetapan tersebut terlihat bahwa sejak masa Nabi Muhammad, Maqasid Al Syariah telah menjadi pertimbangan sebagai landasan dalam menetapkan hukum. Upaya seperti itu, seterusnya dilakukan pula oleh para sahabat. Upaya demikian terlihat jelas dalam beberapa ketetapan hukum yang dilakukan oleh Umar Ibn al Khattab. Kajian Maqasid Al Syariah ini kemudian mendapat tempat dalam kajian ushul fiqh. Baca lebih lanjut

IMPERIALISME DUNIA BARAT KE DUNIA ISLAM

Kemunduran Tiga Kerajaan Besar Islam (1700-1800 M)
Awal kemunduran dunia Islam terjadi saat jatuhnya kota Baghdad (pusat kebudayaan, peradaban, dan ilmu pengetahuan) pada tahun 1258M oleh Bangsa Mongol, yang mengakhiri kekhalifahan Bani Abbasiyah. Wilayah kekuasaan Abbasiyah terpecah menjadi Negara-negara kecil yang independent. Akibatnya kekuatan umat Islam mengalami kemerosotan. Setelah tuntuhnya Bani Abbasiyah, wilayah Islam terbagi menjadi tiga kerajaan besar, yaitu: pertama, Kerajaan Turki Usmani (Afrika Utara, Jazirah Ara, Asia Barat, dan Eropa Timur); kedua, Kerajaan Safawi (Persia); dan ketiga, Kerajaan Mughal (India).Namun ketika tiga kerajaan besar Islam sedang mengalami kemunduran di abad ke-18M, Eropa Barat mengalami kemajuan pesat. Kerajaan Safawi hancur di abad ke-18M, Kerajaan Mughal hancur pada awal paro kedua abad ke-19M di tangan Inggris yang kemudian mengambil alih kekuasaan di ank benua India. Kemunduran kerajaan Usmani juga pada masa selanjutnya, di periode modern menyebabkan kekuatan-keuatn Eropa tanpa segan-segan menjajah dan menduduki daerah-daerah muslim yang dulunya berada di bawah kekuasaan Kerajaan usmani, terutama di Timur Tengah dan Afrika Utara. (Badri Yatim, 2004: 174) Baca lebih lanjut

TA’LIM AL-MUTA’ALLIM DALAM BAYANGAN MODERNISASI PENDIDIKAN

A. Pendahuluan

”Budaya kitab kuning yang menguasai pesantren, ternyata bisa diterapkan ditengah-tengah kehidupan masyarakat modern ini”. Demikian dikatakan oleh Prof. Dr. KH. Tolchah Hasan, MA. Dia mengatakan bahwa bukan sekarang saja kontekstualisasi terjadi akan tetapi sejak belum ada kitab kuning sampai kitab kunig mulai ada, usaha menyesuaikan dengan kebutuhan masyarakat telah terjadi. Perkembangan kitab kuning sampai sekarang lebih dikarenakan beberapa faktor; pertama, munculnya masyarakat muslim kosmopolitan yang membutuhkan pelayanan mulai akhir abad 1 H. Kedua, lahirnya ilmu-ilmu naqliyah & aqliyah secara spektakuler di dunia Islam. Ketiga, tersedianya fasilitas penulisan, terutama kertas. Keempat, banyaknya ulama dan cendekiawan Islam yang kompeten suka menulis dan membaca. Dan kelima sikap para penguasa yang cinta ilmu dan budaya.Kemudian, mengapa kontekstualisasi kandungan kitab kuning menjadi penting? Pertama, adanya perubahan sistem sosial budaya. Kalau hal ini tidak diperhatikan maka masyarakat tidak akan lagi tertarik dengan pesantren. Kedua, terjadinya realitas kepentingan umat. Ketiga, adanya temuan baru dalam iptek. Dulu ulama berijma’ bahwa bumi ini tidak bergerak kecuali bila ada faktor lain. Kalau pemahaman ini tidak dikontekstualisasikan, maka kitab kuning tidak aka menarik untuk dipelajari. Keempat, adanya tantanga baru yang dihadapi umat. Maka, perlu ada kesepakatan baru para ulama tentang kedua hal terakhir tsb.[1] Baca lebih lanjut

KONSTRUKSI EPISTEMOLOGI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI)

ImageI. PENDAHULUAN

Pendidikan Islam seringkali dikesankan sebagai pendidikan yang tradisional dan konservatif. Hal itu wajar karena orang memandang bahwa kegiatan pendidikan Islam dihinggapi oleh lemahnya penggunaan metodologis pembelajaran yang cenderung tidak menarik perhatian dan memberdayakan. Jika problem tersebut tidak segera ditanggapi secara serius dan berkelanjutan, maka peran pendidikan Islam akan kehilangan daya tariknya.

Menurut pengamatan Amin Abdullah (1998), bahwa kebanyakan pendidikan Islam masih menggunakan pola konvensional-tradisional, tidak saja yang terjadi dilembaga pendidikan non formal seperti pondok pesantren dan madrasah diniyah, akan tetapi juga di sekolah Islam, madrasah dan perguruan tinggi. Oleh karena itu harus dicari terobosan baru dan inovasi yang relevan dengan zaman, sehingga isi dan metodologi pendidikan Islam menjadi aktual-kontekstual. Dengan demikian, pelaksanaan pendidikan Islam akan relevan dan sesuai dengan gerak perubahan dan tuntutan zaman.

Kajian epistemologis dalam wilayah keilmuan apapun tidak bisa dihindarkan dari mempersoalkan konstruksi cara berfikir dan mentalitas keilmuan. Sedang cara berfikir itu, dipengaruhi oleh gerak perubahan zaman yang melingkarinya serta corak tantangan kehidupan yang dihadapi oleh setiap generasi. Secara historis pendidikan Islam memiliki pengalaman dan budaya yang sebetulnya itu menjadi nilai berharga untuk menata kembali gerak dan dinamika pendidikan Islam yang berkualitas.

Konstruksi epistemologis yang bergerak inilah yang membutuhkan corak pemikiran dan mentalitas yang kreatif, inovatif–positif seperti yang diisyaratkan Fazlur Rahman. Sehingga secara aktif konstruktif akan selalu berupaya dan berusaha membangun kerangka metodologis baru, karena tidak puas dengan anomali-anomali yang melekat pada kerangka metodologis yang selama ini telah berjalan secara konvensional–tradisional. [1] Baca lebih lanjut

UNSUR EMPIRI DALAM PROSES PENDIDIKAN

Latar Belakang
Proses pendidikan merupakan kegiatan mobilitas segenap komponen pendidikan oleh pendidik terarah kepada pencapaian tujuan pendidikan, Kualitas proses pendidikan menggejala pada dua segi, yaitu kualitas komponen dan kualitas pengelolaannya , pengelolaan proses pendidikan meliputi ruang lingkup makro, meso, mikro. Adapun tujuan utama pengelolaan proses pendidikan yaitu terjadinya proses belajar dan pengalaman belajar yang optimal.

Rumusan Masalah

Adapun masalah yang dapat kita ungkapkan dalam pembahasan ini  adalah sebagai berikut :

  1. Apa itu proses pendidikan ?
  2. Apa saja unsur pendidikan ?
  3. Apa saja unsur empiri dalam proses pendidikan ?

Tujuan dan Manfaat Pembahasan

Dengan pembahasan ini diharapkan :

  1. Mengenal dan memahami makna proses pendidikan,
  2. Adanya perhatian terhadap unsur-unsur pendidikan yang secara langsung terlibat dalam proses pendidikan,
  3. Mengenal unsur empiri dalam sebuah proses pendidikan, Baca lebih lanjut